Kamis, 16 Juni 2011

Malang, 13 Desember 2008

Tanggal 13 Desember 2008, entah percaya ato enggak mungkin bisa jadi hari yang gak mengenakanbagi warga Malang dan bahkan gak dikit yang bilang ini hari menyeramkan dan sial, uhm bisa karena angka 13 mungkin yah..tapi toh gak ada ngaruhnya sama tuch angka yang dipercaya banyak orang bikin sial mulu.

Gimana enggak, sejak tanggal 12 pagi hujan gerimis gak ada hentinya ampe sekitaran jam 3, eh malah tambah deras hujan ampe magrib. Ampe tengah malem pas aku bangun yah sekitar jam 01.00 dini hari, ternyata masih gerimis juga. Dan itupun berlanjut hingga tanggal 13, Nah hari itu hujan dari pagi deras banget, emang gak ketrusan sih, tapi ulahnya emang rada nyebelin, bentar ujan, bentar redah, bentaran lagi gerimis bentar lagi ders lagi. Huh ampe sore jam3 listrik malah KO, dibilang mati kagak dibilang hidup ya kagak. Voltasenya turun ampe setengah, lampu aja kagak bisa nyala, gimana mau nyalain komputer, padahal wuihh tugas banyak banget….

Dan penderitaan berlanut ampe malam, emang bener sih sekitaran jam 9 udah nyala normal, tapi kadung ngantuk jadi ya mendin bubuk sekalian apalagi cuaca dingin banget. Nah Minggu pagi 14 Dec, waktunya ngerjen tugas, huks huks listriknya lagi-lagi “mati separo”….deuh gimana dunk bang….

Kabar dari desa sebelah, daerah Sumbersari n jalan Bodnowoso, malah hujan bikin banjir ampe setinggi 50cm, belum lagi mulai banyak warga yang diungsikan pake truknya pak polisi n Satpol PP, wah simpatik juga yah sama saudara kita yang kebanjiran kayak gitu. Lebih ngerinya lagi kan yang tinggal disana kebanyakan anak kost, wah udah jauh dari ortu pake ngungsi segala….

Ampe tulisan ini ditulis ;) dialaur juga masih gerimis. Gak tau sampe kapan ujungnya, jemuran juga masig ngegantung di jemuran, padahal nyucinya udah 3 hari yang lalu, yah biarlah para cucian itu tergantung disana menanti antrian mendapat sinar matahari untuk mengeringkan diri mereka. Semoga esok matahari kembali menyinari Malang dan mengeringkan jalan-jalan yang banget beceknya. Wuihh kalau pengan yang lebih becek lagi, tuch sana liat pasar Dinoyo or ke Pasan Blimbing aja, otomatis gak usah pake bayar, udah keliatan beceknya luar biasa. Wah gimana pasar tradisioal kita gak boleh kalah ama Mall, lha wong beceknya gak beda jauh sama tambak ikan. 

Di posting di deroom pada 15 Desember 2008

0 comments:

http://www.resepkuekeringku.com/2014/11/resep-donat-empuk-ala-dunkin-donut.html www.lowongankerjababysitter.com www.lowongankerjapembanturumahtangga.com www.lowonganperawatlansia.com www.lowonganperawatlansia.com www.yayasanperawatlansia.com www.penyalurpembanturumahtanggaku.com www.bajubatikmodernku.com www.bestdaytradingstrategyy.com www.paketpernikahanmurahjakarta.com www.paketweddingorganizerjakarta.com www.undanganpernikahanunikmurah.com

Posting Komentar